Tag

, ,


An image from Verzameling Van Een Meenigte Tul...

Image via Wikipedia

Gelembung ekonomi (Economic Bubble) adalah sebuah istilah dalam siklus ekonomi yang ditandai dengan ekspansi yang cepat diikuti oleh kontraksi, sering kali dengan cara yang dramatis. Konsep “gelembung” juga mengemukakan sebagai sebuah teori yang menyatakan bahwa harga surat berharga akan naik di atas nilai riil-nya dan berlangsung terus menerus hingga harganya jatuh/turun drastis dan gelembung tersebut meletus.

Sementara beberapa gelembung terjadi secara alami sebagai bagian dari siklus ekonomi, beberapa juga terjadi sebagai akibat dari permainan investor dan berfungsi sebagai koreksi. Ini biasanya terjadi pada efek, pasar saham, real estate dan berbagai sektor usaha lain karena perubahan para pemain kunci dalam bisnis tertentu dalam melakukan bisnisnya. Hal ini kemudian mengakibatkan gelembung yang dapat memiliki dampak ekonomi yang signifikan.

Hasil gelembung ekonomi bervariasi tergantung pada situasi. Perubahan yang mendasar terjadi pada saat terjadi gelembung ekonomi di Jepang pada 1980-an yang mengakibatkan sebagian bank diregulasi. Gelembung ekonomi juga dapat mengakibatkan pergeseran paradigma ekonomi, sebagaimana dibuktikan oleh boom dotcom di akhir 1990-an dan awal tahun 2000.  Pada saat terjadi boom dotcom investor yang panik ikut membeli saham teknologi bahkan pada harga tinggi, dengan harapan bahwa mereka dapat menjual saham dengan harga tinggi pada harga yang lebih tinggi sampai kemudian kepercayaan hilang atas saham dan terjadilah koreksi pasar yang besar, atau crash. Gelembung yang terjadi di pasar ekuitas dan ekonomi cenderung menyebabkan sumber daya akan dipindahkan ke daerah-daerah pertumbuhan cepat. Pada akhir siklus gelembung, sumber daya tersebut kemudian pindah lagi, menyebabkan harga tiba-tiba mengempis.

Penyebab pasti gelembung ekonomi telah diperdebatkan oleh banyak ekonom. Beberapa ahli berpikir bahwa gelembung terkait dengan inflasi dan karena itu percaya bahwa faktor-faktor yang menyebabkan inflasi juga bisa menjadi faktor yang sama yang menyebabkan gelembung terjadi. Ahli lain berpendapat bahwa ada nilai fundamental dasar untuk setiap aset dan gelembung merupakan peningkatan atau kenaikan lebih dari nilai fundamental. Gerakan naik akhirnya harus kembali ke nilai fundamental, yang merupakan keadaan aslinya.

Ada juga chaotic teori tentang pembentukan gelembung. Teori ini berpendapat bahwa gelembung berasal dari negara penting tertentu di pasar yang berasal dari komunikasi pelaku ekonomi. Beberapa orang lain melihat gelembung sebagai efek penting dari menilai wajar aktiva hanya didasarkan pada keuntungan mereka di masa lalu tanpa benar-benar berpikir dari perspektif makro atau hal untuk fundamental ekonomi.

Beberapa ekonom yang mempunyai teori bahwa gelembung adalah ketidakseimbangan dalam cara orang melihat kesempatan, karena mereka mencoba untuk mengejar harga aset daripada membuat pembelian berdasarkan nilai intrinsik dari aset (ini juga bisa disebut mentalitas spekulan). Hal ini juga menyatakan bahwa gelembung adalah manifestasi dari prinsip dasar bahwa pasar yang sangat efisien dalam jangka panjang tetapi tidak sangat efisien dalam jangka pendek. Gelembung ekonomi jangka pendek (kurang dari 10 tahun), yang harus dipandang sebagai kesalahan atau situasi buatan, cenderung menghasilkan koreksi alami dari ketidakseimbangan ekonomi. Sedikit yang diketahui tentang gelembung jangka panjang yang bisa mengakibatkan kehancuran yang lebih besar pada ekonomi. Gelembung jangka panjang dapat diakibatkan dari mispersepsi sistematis dari nilai barang dan jasa tertentu seperti pada manipulasi catatan keuangan yang terjadi dalam jangka panjang. Lebih dari sekedar resesi, koreksi gelembung jangka panjang memiliki potensi sebagai tanda awal sebuah depresi dalam periode yang panjang.

Untuk di Indonesia salah satu contoh simplenya adalah kasus bunga gelombang cinta. Pada waktu itu, saat musim anthurium yaitu bunga bernama “gelombang cinta”. Dalam waktu singkat, bunga tersebut menjadi populer, harganya melejit tinggi bahkan sampai milyar-an rupiah, kemudian hancur lebur, manjadi sangat murah bahkan tidak laku. Ini merupakan contoh bubble, bagaimana para pemilik modal besar memainkan uangnya. Bagaimana mekanismenya??Kurang lebih seperti ini, pertama pemilik modal tersebut mencari tanaman yang jumlahnya sedikit, belum populer dan masih bisa dibeli dengan harga yang murah. Setelah semua tanaman tersebut diperoleh kemudian mereka atau para pemodal besar tersebut mencari sendiri tanaman tersebut di pasaran, dan menciptakan informasi bahwa akan membeli dengan harga yang tinggi. Informasi yang berkembang di kalangan pedagang tanaman membuat harga semakin terdongkrak, masyarakat pun ikut-ikutan demam “gelombang cinta”. Setelah harga yang tercipta cukup tinggi, maka perlahan-lahan, stok bunga yang dimiliki oleh pemodal besar tersebut dilepas sedikit demi sedikit, hingga mencapai (melebihi nilai instrinsiknya) nilai tertinggi. Masyarakat yang segera sadar segera ikut melepas bunga “gelombang cinta” tersebut, dan yang terlambat menjual akhirnya cuman gigit jari, karena membeli dengan harga yang tinggi akhirnya tidak laku dijual, karena sekarang harganya hanya puluhan ribu rupiah saja. Apakah masyarakat ada yang untung dengan peristiwa seperti ini? tentu saja ada, yaitu masyarakat yang paling awal mengikuti trend dan paling pintar membaca pasar. Yaitu melepas pada saat harga tertinggi. Lalu bagaimana mengatasi gelembung?? Jawabannya adalah jangan bermain gelembung…berbisnislah yang wajar yang tidak ada unsur spekulatif, jelas barangnya dan yang paling penting adalah barokah.

Iklan